Rp. 1 s/d Rp. 100.000.000.000

Fitur Lainnya

Rp. 1 s/d Rp. 100.000.000.000

Fitur Lainnya

Rp. 1 s/d Rp. 100.000.000.000

Fitur Lainnya

Rp. 1 s/d Rp. 1.000.000.000

Fitur Lainnya

Rp. 1 s/d Rp. 1.000.000.000

Fitur Lainnya
We found 0 results. Lihat Hasil
Pencarian Lengkap

Rp. 1 s/d Rp. 100.000.000.000

Fitur Lainnya
we found 0 results
Hasil pencarian

BELI RUMAH BARU ATAU RUMAH SECOND

Posted by PROPERTINDO 123 on April 13, 2017
| Info
| 0

Rumah bukanlah sekadar tempat berlindung dan tempat pulang seusai beraktivitas seharian. Tapi lebih dari itu, rumah juga merupakan sarana investasi, terlebih jika desain rumah tersebut menarik. Oleh sebab itu, membeli rumah sebaiknya dipikirkan dengan matang. Mempertimbangkan apakah akan membeli bekas atau baru.

Istilah rumah baru atau second dalam dunia properti disebut rumah primary dan secondary (tangan kedua). Mana yang lebih pas untuk Anda miliki? Sebuah rumah baru yang terletak di lingkungan klaster modern, serta menawarkan desain dan teknologi ramah lingkungan terbaru, atau justru sebuah rumah second yang membutuhkan sedikit renovasi?

Pertanyaan-pertanyaan tersebut mungkin akan bermunculan ketika hendak membeli rumah. Jawabannya juga bisa dikembalikan lagi kepada kebutuhan pribadi masing-masing. Mulai dari gaya hidup, kemampuan finansial, sampai dengan perspektif pribadi Anda mengenai sebuah hunian dan juga faktor dan pertimbangan bila yang membeli rumah adalah pasangan suami-istri memiliki selera yang berbeda.

Berikut ini beberapa kelebihan dan kekurangan rumah baru dan rumah second, yang dikutip dari buku tulisan pengamat properti Panangian Simanungkalit: “Cara Kaya Melalui Properti”.

Rumah Baru

Kelebihan:

● Bahan bangunan dapat diketahui dari spesifikasi.
● Desain dan bentuk bangunan bebas dipilih sesuai dengan selera.
● Hanya membutuhkan sedikit biaya finishing.
● Lebih mudah dirawat.
● Desain lingkungan bersistem cluster.
● Fasilitas lingkungan baru.
● Pembelian lebih mudah, hanya ke developer dan bank, atau membeli langsung dari penjual (perorangan) secara tunai.
● Nilai investasi baik, karena setelah kawasan berkembang, nilai tanah dan bangunan juga terangkat.

Kelemahan:

● Lokasinya cenderung jauh dari sentra aktivitas yang sudah ada.
● Saat membeli, biasanya bangunan belum berdiri. Pembeli hanya bisa melihat bentuk rumah berdasarkan gambar dari brosur.
● Lingkungan baru umumnya belum terbentuk dan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menjadi benar-benar hidup.
● Fasilitas umum dan kawasan bisnis belum tentu sudah tersedia.
● Pajak relatif lebih mahal dari rumah lama.
● Risiko investasi lebih besar daripada rumah second yang kawasannya relatif sudah terbangun dan mapan.
● Para penghuni butuh waktu lebih lama untuk beradaptasi karena sistem sosial belum berjalan normal.

Rumah Second

Kelebihan:

● Bangunan sudah berdiri, sehingga pembeli dapat melihat bentuk dan kualitas bangunan.
● Lingkungan sosial (seperti tetangga, kontrol sosial, sistem keamanan, fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan, tempat ibadah, dan fasilitas lainnya) sudah terbentuk.
● Infrastruktur kawasan (seperti jalan, taman, listrik, dan air) sudah berjalan.
● Harga bangunan dan rumah dapat ditawar, terutama jika pemilik sedang butuh uang.
● Bangunan dapat langsung ditempati setelah transaksi pembelian.
● Pajak relatif lebih murah dibanding rumah baru.
● Risiko investasi kecil karena lingkungan sudah mapan.
● Pembeli lebih cepat beradaptasi karena semua fasilitas sudah ada.

Kelemahan:

● Tidak banyak pilihan. Berbeda dengan perumahan baru yang memiliki berbagai jenis pilihan tipe, lokasi, dan harga jual, pasar rumah second muncul tanpa direncanakan, sehingga hanya rumah yang ditawarkan untuk dijual saja yang dapat dibeli.
● Desain bangunan sudah ketinggalan zaman.
● Anda harus mengeluarkan biaya untuk perbaikan dan perawatan.
● Bentuk bangunan sudah permanen, sehingga harus dilakukan renovasi untuk mengubahnya.
● Kekuatan konstruksi rumah jika sudah melebihi 20 tahun akan menurun.
● Nilai bangunan terdepresiasi (menurun) dalam waktu 20 tahun.
● Pembeliannya sedikit lebih rumit dari rumah baru, karena sertifikat dan legalitas tanah dan bangunan harus dicek terlebih dahulu.

SHARE / LIKE :

Get Propertindo 123 on Google Play atau Snap/Click QR Code dibawah ini:

Share and like this:

  • AGENT, AGENCY & DEVELOPER SEARCH